Download pdf lengkap Pembuatan Kopra klik disini…!!!

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Indonesia merupakan salah satu negara terbesar di dunia. Indonesia merupakan merupakan negara tropik yang terletak di daerah khatulistiwa, sehingga banyak tanaman dapat tumbuh di Indonesia. Salah satunya adalah tanaman kelapa.

Tanaman kelapa merupakan salah satu tanaman yang bernilai ekonomis tinggi, maka tidak heran terdapat banyak tanaman kelapa di Indonesia. Indonesia merupakan negara yang mempunyai areal luasan penanaman kelapa yang paling besar di dunia, yaitu sebesar 3,7 juta Ha. Namun sangat disayangkan, ekspor produk kelapa indonesia masuh dibawah negara Filipina. Ekspor produk kelapa indonesia hanya sekitar 228,8 ribu US $ masih dibawah filipina yang mencapai 757.3 US $. Hal tersebut dikarenakan rendahnya kualitas produk kelapa negara Indonesia, sehingga kalah bersaing dengan produk asal filipina dan malaysia. Data tersebut dapat dilihat dalam tabel 1.

Kopra merupakan salah satu produk turunan tanaman kelapa yang sangat penting. Pada tahun 2005 volume ekspor kopra hampir mencapai 50 ribu ton, dan nilai ekspor kopra menempati peringkat tiga setelah minyak kelapa dan minyak goreng dalam volume dan nilai ekspor produk turunan kelapa. Informasi selengkapnya dapat dilihat dalam tabel 2.

Peningkatan kualitas dan kuantitas serta efisiensi dalam kegiatan produksi kopra dinilai merupakan suatu hal yangn harus dilakukan agar nilai ekspor kopra dapat terus ditingkatkan. Sehingga dapat dijadikan sebagi sumber devisa tambahan bagi negara Indonesia.

Tujuan

Kegiatan pratikum pembuatan kopra memiliki beberapa tujuan yang ingin dicapai, yaitu:

1.      Mengetahui cara sederhana pembuatan kopra

2.      Mengetahui bobot kopra yang dapat dihasilkan dari satu buah kelapa

3.      Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi hasil kopra yang diperoleh

TINJAUAN PUSTAKA

Kopra adalah daging buah yang dikeringkan. Kopra merupakan salah satu produk turunan kelapa yang sangat penting. Pada tahun 2005 volume ekspor kopra hampir mencapai 50 ribu ton, dan nilai ekspor kopra menempati peringkat tiga setelah minyak kelapa dan minyak goreng dalam volume dan nilai ekspor produk turunan kelapa.

Teknik pengolahan kopra ada empat macam, yatiu Sun drying copra, smoke dried copra, kombinasi antara sun drying copra dengan smoke dried copra, dan pengolahan copra dengan aliran udara kering. Kopra yang baik sebaiknya hanya memiliki kandungan air 6% – 7% agar tidak mudah terserang organisme pengganggu. Kerusakan yang terjadi pada kopra pada umumnya disebabkan oleh serangan bakteri dan serangan cendawan. Serangan tersebut mudah terjadi jika kadar air dalam kopra tinggi, kelembaban udara mencapai 80% atau lebih dan suhu atmosfer mencapai 30°C. Cendawa yang sering menyerang kopra adalah cendawa Rhizopus sp, Aspergillus niger, dan Penicillium glaucum. Terdapat 4 kualitas kopra, yang diantaranya adalah highgrade copra dan mixed copra.

BAHAN DAN METODE

Waktu dan Tempat

Kegiatan pratikum pengolahan kopra dimulai pada tanggal 9 Desember 2008 di halaman gudang Kebun Percobaan Babakan sampai dengan 15 Desember 2008.

Bahan dan Alat

Bahan yang digunakan dalam kegiatan pratikum ini adalah buah kelapa segar sebanyak 3 buah kelapa untuk masing-masing kelompok. Alat yang pakai adalah golok untuk membelah kelapa dan timbangan untuk menimbang bobot buah kelapa selama satu minggu.

Metode Pelaksanaan

1.      Setiap kelompok pratikum pasca panen diberikan buah kelapa sebanyak tiga buah

2.      Buah kelapa yang sudah didapat dibelah dan dibuang airnya

3.      Buah kelapa dijemur selama satu minggu sehingga diharapkan sudah menjadi kopra, dan

4.      Ditimbang beratnya setiap hari dalam satu minggu.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Selama kegiatan pratikum dihasilkan dihasilkan data bahwa setelah dijemur selama satu minggu berat kelapa berkurang sebesar 30 %. Pengurangan berat sebesar 30 % dinilai masih belum layak untuk dijual menjadi kopra, karena berat buah kelapa masih belum stabil dan masih dapat terus berkurang. Berkurangnya bobot kelapa terjadi lambat karena keadaan cuaca yang setiap hari mendung atau hujan sehingga sinar matahari terhalang oleh awan dan pada akhirnya menghambat pembentukan kopra. Rata-rata pengurangan bobot sejitar 5 %.  Namun dihari kelima tidak terjadi hujan sehingga pengeringan kelapa berlangsung efektif yaitu sampai dengan 10 % hasil tersebut dapat dilihat pada gambar 1.

Gambar 1. Grafik Penurunan Berat Berdasarkan Satuan Gram dan %

Berat kelapa sebesar 70 % setelah penjemuran dirasa masih belum baik untuk disimpan menjadi kopra, karena kandungan kadar airnya yang masih terlalu tinggi. Data tesebut dapat dilihat dalam tabel 1. Sehingga dikhawatirkan akan mudah terserang organisme pengganggu seperti bakteri dan cendawan. Serangan tersebut mudah terjadi jika kadar air dalam kopra tinggi, kelembaban udara mencapai 80% atau lebih dan suhu atmosfer mencapai 30°C. Cendawa yang sering menyerang kopra adalah cendawa Rhizopus sp, Aspergillus niger, dan Penicillium glaucum. Bahkan buah kelapa sudah ada yang terserang organisme pemgganggu. Serangan ini membuat kelapa berwarna orange dan lama-kelamaan berubah menjadi warna hitam.

Tabel 1. Hasil Pengamatan Pengeringan dengan Matahari pada 3 Buah Kelapa

Kelapa Bobot (Gram)
1 2 3 4 5 6
1 590 550 510 500 480 430
2 620 560 530 500 480 430
3 580 570 550 510 500 450
Total 1791 1682 1593 1514 1465 1316
Rata-rata 597 560,6667 531 504,6667 488,3333 438,6667
Berat kopra (%) 100 93,91401 88,62269 83,6635 80,42704 70,25639

KESIMPULAN DAN SARAN

Teknik yang digunakan dalan kegiatan pratikum pembuatan kopra kali ini adalah teknik sun drying copra. Bobot kopra yang dihasilkan sebesar 70 % dari berat awal kelapa, seingga masih belum layak untuk dijual sebagai kpra karena kadar airnya yang masih terlalu tinggi. Hal ini sangat dipengaruhi oleh keadaan matahari saat pengeringan.

Teknik pengolahan yang lain dapat dilaksanakan pada pratikum selanjutnya agar dapat dibandingkan hasilnya dengan kopra hasil teknik sun drting kopra.

DAFTAR PUSTAKA

Tim Penulis Pena. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Gitanedia Press. 768 hal

Dinperindag. 2007. Kebijakan Pengembangan Industri Berbasis Kelapa di Sulawesi Utara. Dinperindag. Manado. 39 hal

Ima. 2000. Kualitas Buruk, Harga Kopra Anjlok. http://www.kompas.com/. 12 Januari 2009

Pritawan, J. 2008. Jual Kopra Kualitas Tinggi Harga Rp 2.900 Franco Gudang Pembeli. http://www.gratisiklan.com/classifieds-ads/jual-kopra-kualitas-tinggi-harga-rp2900-franco-gudang-pembeli.html. 12 Januari 2009.